Cisco PPTP Client

Assalamualaikum warrahmatullahiwabarakatuh ..

Pagi sob, selamat berpuasa 🙂 karena pada saat tulisan ini diposting masih dalam suasana ramadhan. Lanjut tulisan sebelumnya nih, sebelumnya kan saya nulis tentang VPN di cisco pakenya protocol PPTP sebagai server dengan PPTP client-nya pake router MikroTik, kalo ga percaya coba deh klik link disini.hehe…
Nah, sekarang dibalik posisinya sob, dimana Cisco jadi PPTP-client dan MikroTik jadi PPTP server-nya. Topologinya sederhana aja deh, kayak dibawah ini.

Ngapain sih pake dibalik-balik segala?. ya yang pertama buat nambah-nambah tulisan di blog ini aja lah daripada sepi :D. yang kedua emang konfigurasinya agak berbeda, lagian jarang juga pemakaian PPTP client di Cisco. FYI ya sob dalam keadaan default perintah-perintah yang digunakan untuk mengaktifkan PPTP client dalam keadaan hidden command loh, artinya waktu kita ketik tanda ‘?’ gak muncul optional perintah yang bisa dipake buat bikin PPTP client. Lah terus gimana konfigurasinya? ya makanya baca sampe selese.hehehe…

Oke, langsung aja deh ke inti dari tulisan ini. Jadi sesuai topologi diatas ya, Mikrotik jadi PPTP server dan Cisco jadi PPTP client-nya. Nah dibelakang masing-masing router ada jaringan local. So, goal-nya adalah ngehubungin kedua jaringan tersebut lewat VPN PPTP.
Pertama, bikin profile PPTP server dulu di MikroTik, udah bisa dong cara bikinnya? apalagi yang udah MTCNA, MTCRE nih.hehe… Berikut contohnya.
Udah paham maksud perintah diatas? jadi maksudnya adalah kita bikin user profile yang nanti bakal dipake otentikasi PPTP-clientnya. Contoh yang gampang aja lah misalnya hostname=cisco dan password=cisco123. Nah, nanti si PPTP client dialokasiin IP 192.168.1.100. Verifikasi dulu nih konfigurasinya bener apa belum?.
Jangan lupa diaktifin interface PPTP server-nya.
Coba verifikasi lagi.
nah, enable=yes berarti udah aktif ya sob dan PPTP server udah siap, tinggal nunggu request dari PPTP client-nya.
Konfigurasi di MikroTik sudah selesai, sekarang kita lompat ke perangkat Cisco-nya ya sob. Langsung aja deh berikut konfigurasinya.

Nah, coba saya jelasin nih maksud dari perintah diatas. service internal itu dipake untuk mengaktifkan hidden command yang terkait sama konfigurasi PPTP client, tanpa perintah ini konfigurasi PPTP client gak akan bisa dipake. initiate-to ip adalah IP Public dari PPTP server yang akan kita tembak dari PPTP client untuk request komunikasi VPN PPTP.

 

Masukkin hostname dan password yang dialokasiin di PPTP server dengan perinah ppp chap hostname dan ppp chap password.
Nah, kayaknya udah selesai deh, harusnya sih udah nyambung.hehe… coba deh kita verifikasi sob di MikroTik dan Cisco.
Berikut verifikasi PPTP dari MikroTik.
Berikut kalo dari Cisco-nya.
Tuh, kan udah jadi. Pokoknya kalo udah jadi bentuk informasinya kayak gitu ya.haha…
Oh ya, karena pada jaringan local di masing-masing router itu beda network (172.16.1.0/24 dan 172.16.10.0/24) perlu ditambahin routing sob biar bisa komunikasi, simpel aja pake static routing atau kalo mau pake dynamic routing juga bisa, tapi contohnya pake static routing aja ya.hehe… konfigurasinya di kedua router.
Kalo di MikroTik kayak gini.

 

Kalo di Cisco kayak gini.
Inget ya sob, contoh diatas kan pakenya statik routing tuh, nah yang dijadiin ip gateway atau next hop itu IP PPTP-nya ya bukan IP interface fisik atau IP public-nya. Nah coba deh, kita ping dari client
Nah, udah reply kan, kalo di trace juga dia lewatnya IP PPTP (192.168.1.100). So, semoga bermanfaat ya sob.
Wassalamualaikum warrahmatullahiwabarakatuh 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *